Ekonomi

Proses Akuisisi Bank OCBC NISP Bakal Ubah Peta Aset Bank Terbesar di Indonesia

14
×

Proses Akuisisi Bank OCBC NISP Bakal Ubah Peta Aset Bank Terbesar di Indonesia

Share this article


ILUSTRASI. Pejalan kaki melintasi gedung kantor pusat Bank OCBC NISP di Jakarta, Kamis (23/9). Proses Akuisisi Bank OCBC NISP Bakal Ubah Peta Aset Bank Terbesar di Indonesia

Reporter: Nurtiandriyani Simamora | Editor: Noverius Laoli

GATRANEWS –  JAKARTA. Proses akuisisi 100% saham PT Bank Commonwealth oleh PT Bank OCBC NISP Tbk (NISP) semakin jelas, dengan target penyelesaian pada 1 Mei 2024. 

Bergabungnya kedua bank tersebut berpotensi mengubah peta aset bank terbesar di Indonesia, karena akan meningkatkan aset OCBC NISP dan membuka peluang untuk naik ke posisi 10 besar bank dengan aset terbesar.

Berdasarkan laporan keuangan OCBC NISP per November 2023, total aset bank ini mencapai Rp 253,25 triliun, sementara total aset Commonwealth Indonesia pada periode yang sama sebesar Rp 16,48 triliun. 

Baca Juga: Langkah NISP Akuisisi Commonwealth Tak Ubah Peta Penguasa di Industri Bank

Dengan penggabungan aset kedua bank, total aset OCBC NISP menjadi Rp 269,72 triliun, memperkuat posisinya di jajaran 10 bank dengan aset terbesar.

Pada November 2023, OCBC NISP telah menggeser Bank Permata yang memiliki aset Rp 244 triliun, dan setelah akuisisi selesai, diperkirakan aset OCBC NISP akan terus meningkat.

Dalam kategori bank swasta dengan aset terbesar, OCBC NISP berada di posisi tiga, setelah Bank Central Asia (BCA) dan Bank CIMB Niaga. Total aset CIMB Niaga per November mencapai Rp 323,5 triliun, dan posisi ini bisa tergeser oleh OCBC NISP tergantung pada kinerja bisnis kedua bank.

Meski begitu, menurut Ekonom dan Guru Besar Universitas Indonesia, Budi Frensidy, OCBC NISP masih jauh dari bank KBMI 4 yang memiliki aset besar di industri perbankan.

Baca Juga: Aksi Akuisisi Perkokoh Posisi OCBC NISP di Jajaran 10 Bank dengan Aset Terbesar

Pertumbuhan aset bank selaras dengan peningkatan kinerja kredit dan pertumbuhan dana pihak ketiga (DPK). Presiden Direktur CIMB Niaga, Lani Darmawan, optimis menjaga pertumbuhan kredit seiring pertumbuhan DPK. Dalam laporan keuangan kuartal IV 2023, CIMB Niaga menargetkan pertumbuhan DPK sekitar 10% YoY.

Bank Tabungan Negara (BTN) juga berupaya meningkatkan asetnya, terutama dengan rencana melepas Unit Usaha Syariah-nya (UUS). 

Direktur Utama Bank BTN, Nixon Napitupulu, optimistis bahwa aset BTN Syariah dapat mencapai di atas Rp50 triliun pada akhir 2023, seiring dengan stimulus pemerintah di sektor perumahan dan minat masyarakat pada pembiayaan syariah yang tinggi.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!

Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di MEDIA Store.

Reporter: Nurtiandriyani Simamora
Editor: Noverius Laoli

Example 300250
Example 120x600

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *