Ekonomi

Market Cap Tembus Rp100 Triliun, BSI Naik Peringkat di Perbankan Syariah Global

13
×

Market Cap Tembus Rp100 Triliun, BSI Naik Peringkat di Perbankan Syariah Global

Share this article


ILUSTRASI. Rekening Dana Nasabah: Staf membuka layanan Rekening Dana Nasabah (RDN) Online Bank Syariah Indonesia (BSI) usai peluncuran di Jakarta, Selasa (16/01/2024). PT Bank Syariah Indonesia Tbk (BRIS) atau BSI resmi meluncurkan Rekening Dana Nasabah (RDN) Online Syariah. Kehadiran RDN Online dari BSI diharapkan akan mendongkrak jumlah investor syariah di Indonesia sebanyak 1 juta rekening saham syariah pada tahun 2024. MEDIA/Baihaki/16/1/2024

Reporter: Nurtiandriyani Simamora | Editor: Noverius Laoli

GATRANEWS-JAKARTA. Kapitalisasi pasar (market cap) PT Bank Syariah Indonesia Tbk (BRIS) tembus Rp100 triliun, yang mendorong bank ini naik peringkat ke posisi 11 dari sebelumnya ranking 13 di perbankan syariah global pada penutupan perdagangan bursa Selasa (30/1). 

Sementara harga saham BRIS ditutup positif 1,87% ke level Rp 2.180. Terkait hal tersebut Group Head Investor Relations BSI Rizky Budinanda menyatakan saham BRIS memang sedang mengalami tren positif sejak penghujung 2023 hingga Januari 2024 setelah sempat sideways di pertengahan tahun.

“Ini merupakan berita baik, keberkahan yang harus disyukuri sekaligus hadiah menjelang ulang tahun BSI ke-3 pada 1 Februari 2024. Pergerakan saham BRIS pada perdagangan Selasa (30/1) sejalan dengan pergerakan pasar di mana IHSG ditutup positif ke level 7.192,22 atau terapresiasi 0,49%,” ujarnya dalam keterangan resmi, Rabu (31/1). 

Baca Juga: Begini Rekomendasi Saham yang Menarik Jadi Pilihan dari Para Analis Hari Ini (31/1)

Pencapaian ini semakin mendekatkan BSI pada salah satu ambisi besarnya, yaitu menjadi Top 10 Global Islamic Bank. Sebagai gambaran, pada akhir 2022 market cap BSI baru mencapai Rp59,51 triliun. Adapun pada Desember 2023 naik menjadi Rp80,26 triliun. 

Pergerakan saham BRIS menunjukkan tren positif sejak penghujung November 2023 sejalan juga dengan tren IHSG yang menghijau. Pada rentang November 2023-Januari 2024 harga terendah saham BRIS berada di level Rp1.455 dan harga tertinggi di level Rp 2.180. 

Kenaikan harga saham tersebut seiring makin kuatnya kinerja perseroan secara fundamental. Di sisi lain, kinerja tersebut berbanding lurus dengan meningkatnya kepercayaan investor. 

Baca Juga: Maybank Indonesia Gandeng Pegadaian Luncurkan Tabungan Emas Pegadaian di M2U ID App

“Pada akhir 2023 jumlah investor institusi di BSI naik menjadi sekitar 70% dibanding sekitar 60% pada akhir 2022. BSI tidak hanya menarik bagi investor domestik tapi juga asing,” ungkapnya.

Dari catatan pihaknya, dalam beberapa waktu terakhir investor asing cukup aktif mengoleksi saham BRIS. Pada sesi perdagangan Selasa (30/1), net buy investor asing terhadap saham BRIS mencapai sebesar Rp36,27 miliar.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!

Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di MEDIA Store.

Reporter: Nurtiandriyani Simamora
Editor: Noverius Laoli

Example 300250
Example 120x600

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *